Minggu, 26 Oktober 2014

/ Bisnis & Keuangan

Pertumbuhan Ekonomi RI Bakal Tercepat di Asia Tenggara

Senin, 10 Agustus 2009 | 19:34 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Perekonomian Indonesia diperkirakan akan mengalami pertumbuhan paling cepat di kawasan Asia Tenggara. Pertumbuhan ini didorong oleh tingginya harga-harga komoditas perkebunan yang menopang pendapatan masyarakat pedesaan dan suksesnya pemilu presiden yang berdampak terhadap pulihnya daya beli masyarakat dan investasi di dalam negeri.

Indonesia berhasil menghindari resesi yang telah memukul ekonomi di banyak negara Asia tahun ini. Pasalnya, perekonomian Indonesia lebih banyak digerakkan oleh permintaan domestik daripada ekspornya.

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, dalam pidatonya pekan lalu, berharap bisa membuat laju pertumbuhan ekonomi mencapai lebih dari 5 persen pada tahun 2010 dan lebih cepat lagi pada tahun-tahun berikutnya.

Menurut Wang Leong Ho, ekonom senior dari Barclays Capital di Singapura, melambungnya harga-harga komoditas di sektor perkebunan dan pertambangan Indonesia memberikan nilai positif terhadap pertumbuhan ekonomi nasional. "Menguatnya harga-harga komoditas memberi keuntungan bagi industri pertambangan dan perkebunan skala kecil," tutur Wang.

Indeks kepercayaan konsumen Indonesia pun pada bulan Juli lalu melompat naik sampai pada titik tertingginya. Tertinggi sejak Desember 2004, waktu SBY pertama kali menduduki jabatan presidennya.

Indeks kepercayaan konsumen yang dibuat oleh Bank Indonesia ini bisa terus menanjak dalam tujuh bulan berturut-turut karena pada Juli lalu pemerintah Indonesia berhasil menyelenggarakan pemilu yang damai. (Dikky Setiawan B/Kontan)


Editor :
Sumber: