Selasa, 23 Desember 2014

/ Bisnis & Keuangan

Industri Asuransi Indonesia Menjanjikan

Senin, 12 Desember 2011 | 15:20 WIB

HONG KONG, KOMPAS.com - Pemeringkat Fitch Ratings menyatakan prospek industri asuransi Indonesia baik untuk asuransi jiwa maupun non-jiwa adalah stabil. Hal ini didorong oleh kondisi ekonomi yang baik, permintaan yang berkesinambungan dan semakin bertambahkan permintaan cadangan modal dari regulator.

 

Demikian keterangan dari hasil kajian terbaru Fitch tentang industri asuransi Indonesia yang dikeluarkan di Hongkong, Senin (12/12/11)

Pendapatan premi diharapkan bertumbuh stabil, ditunjang oleh daya beli yang semakin besar serta kesadaran risiko yang harus ditanggung. Indonesia merupakan negara keempat terpadat di dunia, tetapi penetrasi industri asuransinya masih rendah. Walaupun sebenarnya potensi pertumbuhan cukup besar.

"Tidak seperti negara lain di Asia, seperti Korea Selatan dan Taiwan, industri asuransi jiwa Indonesia tidak terlalu terkena dampak terjadinya negative spread, yaitu beban biaya yang lebih besar dari hasil investasi," ujar Wan Siew Wai, Direktur Senior Tim Asuransi Fitch.

"Negative spread terjadi jika hasil investasi aktual jatuh di bawah tingkat pengembalian tetap yang dijanjikan oleh perusahaan asuransi. Produk yang ditawarkan di Indonesia tidak mengandung penjaminan imbal hasil tinggi dan tidak realistis," tambahnya lagi.

Namun, Fitch juga menandai bahwa industri asuransi kerugian Indonesiia memiliki utang besar karena banyaknya bencana alam di Indonesia. Sangat penting bagi sektor asuransi untuk terus mengelola dengan tepat kewajibannya mengingat dampak bencana yang dapat memengaruhi pendapatan perusahaan asuransi.

Industri asuransi Indonesia pernah terkena gelombang merger dan akuisisi pada tahun 2010/2011 karena investor lokal dan asing memperbanyak partisipasi mereka pada pasar yang menarik ini. Seiring langkah regulator yang juga meningkatkan persyaratan minumum permodalan, diperkirakan merger dan akuisisi akan terus bertambah. 

 


Penulis: Anastasia Joice
Editor : Robert Adhi Ksp