Minggu, 26 Oktober 2014

/ Bisnis & Keuangan

Komoditas

Harga CPO Turun Tipis

Selasa, 6 Maret 2012 | 14:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga minyak sawit mentah (crude palm oil/CPO) berjangka yang diperdagangkan BKDI (Bursa Komoditi dan Derivatif Indonesia) mengalami penurunan.

Harga CPO berjangka untuk penyerahan Maret 2012, ditutup pada level harga Rp 9.780 per kilogram dari harga sebelumnya Rp 9.785 per kilogram.

Di Pasar lelang fisik, harga tender CPO di Astra Agro Lestari yang membukukan volume total sebanyak 5.000 ton, untuk Paket Riau diperdagangkan pada harga Rp 9.235 per kg, sementara untuk Paket Jambi diperdagangkan pada Rp 9.160 per kg.

Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi, Selasa (6/3/2012), memprediksi harga CPO akan kembali mengalami kenaikan, dipengaruhi adanya peningkatan permintaan.

Permintaan dari India, yang merupakan pembeli terbesar di dunia untuk minyak sawit, akan memberikan tren bullish untuk CPO. Produksi akan mencapai 7 juta ton pada panen tahun ini hingga Oktober meningkat hampir 8 persen.

Para trader memperkirakan adanya pengaruh dari pergeseran pesanan ke Indonesia, yang menawarkan diskon lebih tinggi pada produk olahan sawit, karena penurunan harga bahan baku dan margin yang lebih tinggi. India mengimpor minyak kelapa sawit dari Indonesia dan Malaysia, serta soy oil dari Brazil dan Argentina. Impor India mencapai 50 persen dari permintaan domestik.

Indonesia saat ini sudah mulai mengubah struktur ekspornya, untuk beberapa jenis palm oil, dengan mengubah ekspor CPO menjadi olahan minyak kelapa sawit. Harga minyak sawit juga akan didukung oleh cadangan global yang lebih rendah untuk oil seeds, termasuk kedelai.

Jumlah produksi minyak masak di India, kemungkinan akan turun 10 persen menjadi 6,88 juta ton pada tahun 2012, dari sebelumnya yang mencapai 7,67 juta ton pada tahun sebelumnya. Penyebabnya, areal tanaman mengalami kerusakan akibat curah hujan yang tinggi dan cuaca kering.

 

 

 


Penulis: Eny Prihtiyani
Editor : Agus Mulyadi