Senin, 22 Desember 2014

/ Bisnis & Keuangan

BI: Penyatuan Zona Waktu Ide Bagus

Senin, 12 Maret 2012 | 15:42 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Pemerintah sedang mengkaji penyatuan wilayah waktu Indonesia dari tiga zona menjadi satu zona yang setara dengan GMT+8 atau saat ini seperti waktu Indonesia bagian tengah. Bank Indonesia menilai ide tersebut bagus.

Gubernur BI Darmin Nasution mengemukakan hal itu saat ditanya wartawan tentang rencana penyatuan zona waktu Indonesia. ”Tapi nanti kita lihat. Apa saja yang bisa terjadi. Artinya kalau jadi satu bagus juga,” kata Darmin, di Jakarta, Senin (12/3/2012).

Dari sisi bisnis, perbedaan waktu tersebut memiliki banyak arti. Justru, yang paling terlihat pengaruhnya adalah pasar modal. Saat di Jakarta baru tutup pada pukul 16.00, sebenarnya sudah tutup dua jam sebelumnya di kawasan timur.

”Kalau nanti jadi satu, barangkali transaksi cost-nya dan macam-macamnya akan lebih murah,” ujar Darmin.

Saat ini Indonesia terbagi ke dalam tiga zona waktu, yakni waktu Indonesia bagian timur, waktu Indonesia bagian tengah, dan waktu Indonesia bagian barat. Saat waktu Indonesia bagian timur menunjukkan pukul 08.00, di daerah dengan waktu Indonesia bagian tengah masih pukul 07.00 dan di daerah dengan waktu Indonesia bagian barat masih pukul 06.00.

Kementerian Koordinator Perekonomian saat ini mematangkan rencana menyatukan wilayah waktu Indonesia tersebut. Pertimbangannya, langkah ini akan mempercepat pertumbuhan ekonomi di Indonesia karena aktivitas ekonomi bisa dilakukan lebih dini setiap harinya.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Dewi Indriastuti
Editor : Robert Adhi Ksp