Kamis, 24 April 2014

News / Bisnis & Keuangan

Maladewa Memuji Tuna Indonesia

Rabu, 5 September 2012 | 18:44 WIB

Baca juga

JAKARTA, KOMPAS.com - Negara kepulauan Maladewa memuji komoditas tuna asal Indonesia. Hal itu disampaikan Menteri Perikanan dan Pertanian Maladewa, Hussain Hasan, seusai bertemu dengan Menteri Kelautan dan Perikanan Sharif Cicip Sutardjo, di Jakarta.

Dalam siaran pers, Rabu (5/9/2012), Hussain Hasan, mengatakan, Indonesia yang kaya akan sumber daya kelautan memiliki potensi begitu besar terhadap pengembangan usaha penangkapan ikan pelagis besar, seperti tuna.

Diakui Hussain, kegiatan penangkapan tuna yang dilakukan nelayan di timur Indonesia dengan penggunaan alat tangkap pole and line, dan hand line dapat memberikan keseimbangan antara kegiatan penangkapan ikan dengan ketersediaan sumber daya ikan.

Maladewa juga dikenal sebagai negara produsen tuna. Pada awalnya, Maladewa mengekspor sekitar 90 persen dari penangkapan ikan tuna segar ke Srilanka. Namun, sejak tahun 1979, Maladewa bergabung dengan Japanese Marubeni Corporation untuk membentuk Maldives Nippon Corporation yang memproses ikan segar kaleng.

Dalam kunjungan ke Indonesia, Maladewa menjajaki kerjasama dengan Indonesia untuk perikanan. "Kami akan membentuk komite teknis yang akan membahas proyek kerja sama yang saling menguntungkan antara kedua negara," kata Hussain Hasan.

Bentuk kerja sama tersebut antara lain adalah mengenai cara untuk meningkatkan harga komoditas perikanan seperti tuna di pasaran global dengan mendapatkan sertifikasi dari negara sasaran.

Tahun 2011, realisasi ekspor tuna asal Indonesia 141.774 ton senilai 499 juta dollar AS meningkat sebesar 30,1 persen dibandingkan tahun sebelumnya 122.450 ton atau senilai 383 juta dollar AS. Produksi tuna sendiri tahun 2011 sebanyak 230.580 ton, sementara untuk produksi tuna, cakalang, dan tongkol (TTC) nasional 2011 adalah sebesar 955.520 ton.


Penulis: Brigita Maria Lukita
Editor : Robert Adhi Ksp