Jumat, 25 Juli 2014

News / Bisnis & Keuangan

BI: Rupiah Menguat Tanpa Intervensi

Senin, 17 September 2012 | 16:52 WIB

Baca juga

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) menyatakan, penguatan nilai tukar rupiah yang terjadi hari ini bukan merupakan intervensi pihaknya.

Hal tersebut dinilai wajar karena seiring dengan rencana Federal Reserve (bank sentral Amerika Serikat) untuk kembali menerapkan kebijakan Quantitative Easing dengan dana sebesar 40 miliar dollar AS.

"Sudah saya bilang dengan Amerika Serikat (AS) begitu, dengan Eropa begitu, dollar itu arahnya melemah. Tinggal melemahnya berapa jauh, tergantung perekonomian masing-masing. Jadi memang itu yang terjadi, itu benar-benar market saja, kita tidak intervensi, market maunya begitu," kata Gubernur BI Darmin Nasution saat ditemui di Indonesia Investment Forum yang digelar Bank Mandiri di Hotel Four Seasons Jakarta, Senin (17/9/2012).

Menurut Darmin, kondisi nilai tukar rupiah akan cenderung terapresiasi. Berdasarkan nilai kurs tengah BI hingga pukul 16.00 wib, Rupiah bertahan di level Rp 9.450 per dollar AS, menguat 123 poin dibanding penutupan di akhir pekan lalu di level Rp 9.573 per dollar AS.

"Arahnya tetap akan begitu (terapresiasi), tapi kita tidak tahu ke depannya. Ada saja negara bagaimana, tahu-tahu Eropa bagaimana. Tapi arah tendensinya memang begitu," kata Darmin.

Sekadar catatan, Rupiah selama pekan lalu masih bertengger di level Rp 9.500-an per dollar AS. Pada 11 September 2012, Rupiah masih Rp 9.589 per dollar AS dan ditutup pada akhir pekan (14/9/2012) di level Rp 9.573 per dollar AS.


Penulis: Didik Purwanto
Editor : Erlangga Djumena