Rabu, 1 Oktober 2014

News / Bisnis & Keuangan

KORPORASI

Bisnis Makanan Sehat

Selasa, 18 September 2012 | 07:45 WIB

KOMPAS.com - Beberapa tahun terakhir, belantara bisnis Indonesia penuh dengan aksi ekspansi. Di media televisi, radio, atau cetak, hampir tiap hari ada berita tentang ekspansi usaha pelbagai perusahaan. Ada yang memperbesar kapasitas produksi, meluaskan pabrik, dan membangun proyek serta pabrik baru.

Di antara kegairahan itu, terdapat fenomena yang menarik diamati. Sejumlah perusahaan yang sudah mapan usahanya masuk ke bidang usaha yang baru sama sekali, misalnya Wings Group. Kelompok usaha yang besar di Surabaya ini sebelumnya populer dengan industri sabun dan sejenisnya.

Namun, didorong oleh keinginan lebih maju, grup itu masuk ke industri mi instan. Serbuan grup ini lewat produk Mie Sedap menggetarkan kemapanan Indofood. Kendati Indofood tetap kokoh, pangsa sudah terbagi. Inilah keindahan sebuah mekanisme pasar dan pertarungan obyektif di pasar.

Namun, tidak puas hanya bertarung di makanan instan, kelompok usaha ini merambah ke industri minuman lewat produk kopi. Setiap hari muncul iklan merek kopi masih relatif baru, yang diperankan seorang penyanyi terkenal. Para distributor kopi yang ditemui yakin produk ini akan berkilau dan menggoyahkan pemain lama yang sudah mapan.

Selain Wings, sejumlah perusahaan besar juga masuk ke industri minuman. Garudafood sudah beberapa tahun ini masuk ke industri minuman sehat. Ada pula Kalbe Farma dan Indofood yang ikut merambah gesit ke industri minuman sehat. Dalam skala lebih kecil, amatilah usahawan Johnny Andrean. Tidak mau terpaku hanya pada usaha salon kendati sudah maju, Johnny ikut meramaikan kompetisi bisnis di industri makanan dan minuman.

Agaknya grup-grup usaha tersebut melihat potensi pasar yang amat besar di industri minuman sehat dan minuman kaya kandungan mineral serta oksigen. Masyarakat makin sadar kesehatan, mengonsumsi hal-hal yang berbau sehat dan berenergi. Keinginan itu ditopang naiknya pendapatan semua golongan dan melonjaknya persentase golongan menengah Indonesia.

CEO Grup Enesis Bambang Soendoro menyatakan, pasar minuman sehat makin lama makin keras dan terbuka. Banyak grup usaha, yang sangat kokoh di sektor bisnis lain, masuk ke wilayah ini sehingga kompetisi makin ketat dan terbuka.

”Tidak masalah sebab kompetisi ini sangat positif dan menyenangkan. Ketatnya persaingan membuat semua produsen berlomba untuk melakukan proses produksi yang efisien dan efektif, berlomba meningkatkan mutu, inisiatif, kreativitas, inovasi, dan efisiensi. Yang paling efisien, paling bermutu, dan paling jago menguasai pasar, dialah yang akan memenangi kompetisi. Paham seperti ini ada di benak semua pengusaha,” ujar Bambang Soendoro, di Jakarta, Jumat (14/9/2012).

Grup Enesis adalah kelompok usaha yang memproduksi aneka kebutuhan rumah tangga termasuk minuman ringan dan sehat. Salah satu produk terkemuka Enesis adalah Adem Sari.

Fenomena bisnis di beberapa industri ini menarik. Yang tak kalah menariknya pula, perubahan sikap masyarakat yang notabene meraih pendapatan lebih baik untuk secara konsisten mengonsumsi makanan dan minuman sehat. Siapa yang mampu menghasilkan produk paling bermutu, sehat, paling efisien, dan berpenampilan paling baik akan memenangi pasar.

Ke depan, para pemain di industri baru ini jangan terpaku di pasar domestik. Ayolah bertarung di luar negeri yang jauh lebih keras, jauh lebih ketat, dan penuh improvisasi. (Abun Sanda)

 


Editor : Erlangga Djumena
Sumber: