Kamis, 23 Oktober 2014

News / Bisnis & Keuangan

KEUANGAN INKLUSIF

Cara Unik Salurkan Kredit ala Dahlan

Selasa, 26 Februari 2013 | 13:16 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri BUMN Dahlan Iskan memiliki cara unik untuk bisa mempercepat penyaluran kredit perbankan. Untuk bisa menyalurkan kredit tersebut, Dahlan menggunakan dana Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) dari anak perusahaan BUMN.

Dana ini semacam dana tanggung jawab sosial masyarakat (corporate social responsibility/CSR).

"Caranya cukup disalurkan kredit tersebut ke jemaah masjid atau perkumpulan agama," kata Dahlan saat menjadi pembicara kunci di acara International Financial Inclusion yang digelar Bank Mandiri di Ritz Carlton Jakarta, Selasa (26/2/2013).

Dahlan menegaskan, masyarakat yang membutuhkan kredit tersebut bisa secara langsung aktif di kegiatan jemaah itu. Nantinya, masyarakat yang menunggak kredit juga bisa diumumkan melalui pengeras suara di masing-masing masjid atau tempat ibadah masing-masing.

Hingga saat ini, Dahlan telah melakukan uji coba penyaluran kredit tersebut di Jambi. Kini, dalam empat bulan uji coba, Kementerian BUMN beserta jajarannya telah menyalurkan dana kredit masing-masing Rp 5 juta per masjid di lima masjid di daerah Jambi. "Ini memang untuk mendorong perekonomian kelas bawah dalam memulai usahanya. Ini memang untuk masyarakat yang tidak terjangkau akses perbankan," tambahnya.

Dalam waktu dekat, Dahlan akan menerapkan cara ini di 15 masjid di DKI Jakarta. Meski daerah ini banyak dikelilingi oleh perbankan nasional dan bank asing, masyarakat pinggiran Jakarta ini juga belum mengetahui akses kredit ke perbankan.

Terlebih lagi, jumlah pinjaman yang diperlukan masyarakat juga tidak besar dan hal tersebut biasanya digunakan untuk modal usaha kurang dari seminggu atau bahkan sebulan.

Dengan mekanisme seperti ini, secara perlahan, akses masyarakat ke perbankan mulai diperkenalkan. Harapannya, masyarakat nanti mau mengakses perbankan dan mengakses produk-produk yang dijual perbankan.


Penulis: Didik Purwanto
Editor : Erlangga Djumena