Jumat, 28 November 2014

News / Bisnis & Keuangan

Pemerintah Impor 60.000 Ton Bawang Merah

Rabu, 3 April 2013 | 13:58 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Perdagangan Gita Wirjawan mengatakan, pemerintah akan melakukan impor bawang merah sebesar 60.000 ton. Hal itu dilakukan untuk menekan harga bawang merah yang sempat melonjak.

Gita menjelaskan, impor bawang merah ini penting dilakukan karena petani bawang merah di dalam negeri belum memasuki masa panen, khususnya di tiga bulan pertama 2013. Dengan demikian, tidak ada kata lain kecuali impor bawang merah.

"Gelombang pertama impor bawang merah akan tiba pada 5 April 2013. Ini akan dilakukan bertahap selama dua bulan. Total impornya 60.000 ton bawang merah," kata Gita selepas rapat kerja dengan Komisi VI DPR di Jakarta, Rabu (3/4/2013).

Gita mengatakan, impor bawang merah tersebut akan dilakukan sebanyak 2.000 kontainer dengan setiap kontainer berisi 30 ton bawang merah. Namun, ia memastikan bahwa impor bawang merah ini tidak akan bertabrakan dengan masa panen petani bawang merah, khususnya di Brebes dan Palu.

"Biasanya, masa panen raya bawang merah ini pada April, Mei, Juni dan puncaknya di Juli setiap tahunnya. Sementara impor bawang merah ini dilakukan untuk mengisi pasokan pada tiga bulan ke depan sebelum masa panen raya tiba," katanya.

Gita menegaskan, pihaknya akan menghentikan impor bila masa panen raya. "Kami jamin tidak akan mengganggu masa panen. Kami juga tidak akan mengabaikan kesejahteraan petani saat panen tiba," katanya.

Saat ini, produksi bawang merah dari petani di dalam negeri mencapai 800.000-900.000 ton. Sementara konsumsi bawang merah di dalam negeri hanya 400.000 ton. Dengan demikian, terjadi kelebihan produksi di dalam negeri.

"Sebenarnya, kita bisa mengekspor bawang merah. Cuma dalam tiga bulan di awal tahun ini memang petani belum panen sehingga nanti akan dikompensasi dengan ekspor," katanya.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Didik Purwanto
Editor : Erlangga Djumena