Selasa, 23 Desember 2014

Ekonomi / Makro

Isu UMKM Akan Dibahas di APEC

Senin, 23 September 2013 | 10:10 WIB
KOMPAS/HERU SRI KUMORO Ilustrasi


JAKARTA, KOMPAS.com
 — Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) menjadi salah satu topik prioritas yang akan di bahas dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Negara-Negara Kerja Sama Ekonomi Asia Pacifik atau APEC ke-8 di Nusa Dua, Bali, awal Oktober 2013. Rencana pembahasan itu disebut atas prakarsa Indonesia.

Staf Khusus Presiden Bidang Ekonomi dan Pembagunan Firmanzah mengatakan, usulan agar UKM masuk dalam pembahasan APEC itu mendapat respons positif dari seluruh peserta APEC Small Medium Enterpises Working Grup atau pertemuan menteri UMKM se-Asia Pasific yang telah beberapa kali digelar. Mereka sepakat atas inisiatif Indonesia untuk meningkatkan jejaring bisnis pelaku UKM.

"Bahkan, seluruh anggota APEC sepakat untuk memasukkan pembahasan penguatan UKM pada setiap pertemuan tahunan APEC," kata Firmanzah seperti dikutip situs Sekretariat Kabinet, Senin (23/9/2013 ).

Firmanzah menambahkan, dengan memasukkan UMKM pada pertemuan APEC, Indonesia berharap para pelaku UKM, khususnya di negara berkembang, dapat memanfaatkan akses pasar dan sumber pembiayaan di kawasan Asia Pacifik. Indonesia juga mendorong Forum APEC terus memberi ruang bagi para pelaku UMKM.

Dengan mendorong penguatan UMKM, target pembangunan yang berkeadilan dan merata dapat terus ditingkatkan sehingga akan memperkuat kesiapan negara-negara APEC menghadapi keterbukaan pasar di 2020, kata Firmanzah.

Di Indonesia, UMKM menjadi usaha terbesar dari sisi jumlah unit usaha. Data tahun 2012, sebanyak 99 persen dari total pelaku usaha nasional merupakan UMKM dengan aset maksimal Rp 50 juta dan omzet per tahun maksimal Rp 300 juta.

"Kontribusi UKM terhadap produk domestik bruto nasional mencapai 57 persen. Sisanya dikontribusikan oleh usaha besar. Pertumbuhan ekonomi Indonesia sepanjang 2009-2012 rata-rata 5,9 persen dengan inflasi yang terkendali merupakan salah satu katalisator pengembangan sektor UMKM selama ini," kata Firmanzah.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Sandro Gatra
Editor : Bambang Priyo Jatmiko