Kementan Bakal Ganti Benih Petani yang Gagal Panen - Kompas.com

Kementan Bakal Ganti Benih Petani yang Gagal Panen

Kompas.com - 27/02/2014, 20:18 WIB
KOMPAS IMAGES / VITALIS YOGI TRISNA Anak-anak bermain di kebun yang tertimbun lahar hujan dari letusan Gunung Kelud, di sekitar aliran Sungai Konto, Desa Darmawulan, Kediri, Jawa Timur, Rabu (19/3/2014). Banjir lahar merusak pada Selasa (18/2/2014) malam menyebabkan ratusan hektar sawah dan kebun warga, serta bangunan rumah warga.

JAKARTA, KOMPAS.com -Kabar baik bagi para petani yang lahannya mengalami puso alias gagal panen akibat bencana alam. Jika telah memenuhi persyaratan, Kementerian Pertanian menjanjikan proses penggantian benih bakal cepat, bahkan hanya perlu waktu sehari.

“Kalau persyaratannya lengkap dalam tempo sehari benih sudah bisa disalurkan,” kata Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementan Udoro Kasih Anggoro, Kamis (27/2/2014).

Adapun persyaratan yang harus dipenuhi untuk mendapatkan bantuan benih dari cadangan benih nasional (CBN) adalah; adanya surat pernyataan puso, daftar calon penerima dan calon lokasi (CPCL) yang mencantumkan nama dan alamat (by name by address), persetujuan dinas Kabupaten/Kota, serta persetujuan dinas pertanian Provinsi.

Hati-hati, jika kurang satu saja dari persyaratan itu, benih tidak disalurkan. Anggoro bilang, jika ada daerah yang merasa sudah mengajukan namun belum mendapatkan benih CBN, bisa jadi ada sejumlah persyaratan yang belum terpenuhi sehingga surat pengajuan dikembalikan lagi. Atau, surat pengajuan masih diproses di dinas pertanian, tingkat kabupaten/kota maupun provinsi.

“Prinsipnya pemerintah tidak akan mempersulit penyaluran benih, karena pemerintah tidak ingin produksi nasional terganggu hanya karena bantuan benih telat. Namun penyaluran itu juga harus dibantu persyaratan yang lengkap agar tidak menimbulkan persoalan di kemudian hari,” ujar Anggoro.(Maria Elga Ratri)


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorErlangga Djumena
Sumber

Close Ads X