Menperin: Realisasi Ekspor LCGC Belum 10 Persen - Kompas.com

Menperin: Realisasi Ekspor LCGC Belum 10 Persen

Sakina Rakhma Diah Setiawan
Kompas.com - 14/09/2014, 11:03 WIB
Kompas.com/SABRINA ASRIL Menteri Perindustrian MS Hidayat

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perindustrian (Menperin) MS Hidayat menyatakan saat ini mobil murah ramah lingkungan atau low cost green car (LCGC) sudah diekspor. Namun demikian, persentase ekspor LCGC saat ini masih rendah.

"LCGC itu sudah ekspor. Itu baru mulai, belum sampai 10 persen," kata Hidayat di Kantor Kementerian Keuangan, Jumat (12/9/2014).

Di samping itu, Hidayat mengungkapkan, produksi LCGC hingga akhir tahun pun masih tergolong kecil. Produksi LCGC masih berada di bawah 10 persen dari total produksi LCGC di dalam negeri. Menurut Hidayat, meskipun masih kecil, ekspor LCGC dapat membuktikan terdapat jenis baru mobil yang diproduksi di Indonesia.

Selain itu, mobil murah tersebut juga tergolong laku di pasar internasional. Di samping itu, investasi dalam negeri untuk LCGC juga telah masuk. Saat ini terdapat setidaknya 4 pabrik otomotif besar yang melakukan perakitan atau assemblinh dan produksi LCGC di Indonesia. Selain itu, industri komponen pun bergerak sebagai dampak produksi LCGC.

"Lebih dari 100 industri komponennya. 80 persen local content. Jadi iti salah satu kemajuan dan kemandirian otomotif," ujar Hidayat.

PenulisSakina Rakhma Diah Setiawan
EditorBambang Priyo Jatmiko
Komentar
Close Ads X