Kasus Setya Novanto Bikin RUU Pengampunan Pajak "Terlupakan" - Kompas.com

Kasus Setya Novanto Bikin RUU Pengampunan Pajak "Terlupakan"

Yoga Sukmana
Kompas.com - 13/12/2015, 16:44 WIB
Indra Akuntono Kepala Staf Presiden Teten Masduki

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah masih menunggu pembahasan Rancangan Undang-undang Pengampunan Pajak (Tax Amnesty) di DPR RI.

Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki berharap RUU Tax Amnesty bisa cepat rampung meski saat ini perhatian parlemen tercurah pada dugaan pelanggaran etika oleh Ketua DPR RI Setya Novanto.

"Kita tunggu (pembahasan RUU Tax Amnesty) di DPR. Mungkin kalau MKD selesai bisa dipercepat," ujar Teten di Kantor Staf Kepresidenan, Jakarta, Minggu (13/12/2015).

Menurut dia, selesainya RUU Tax Amnesty akan membuat kebijakan pengampunan pajak oleh pemerintah memiliki dasar hukum yang jelas.

Rencana pemerintah itu bertujuan untuk menggenjot pemasukkan pajak.

Selama ini, banyak pengusaha atau investor yang menyimpan dananya di luar negeri contohnya di Singapura.

Kebijakan Tax amnesty diharapkan bisa membuat pengusaha atau investor melaporkan hartanya dan memilih menyimpan dana mereka di bank-bank dalam negeri.

Meski begitu, rencananya aturan itu tak akan mengakomodir semua pihak. Pemerintah hanya mengampuni masalah pajaknya saja, tidak terkait tindak pidananya.

Direktorat Jenderal Pajak sempat menyatakan bahwa kebijakan ini diperkirakan bisa menarik dana WNI di luar negeri sebesar Rp 2.000 triliun.

Data jumlah simpanan WNI di luar negeri ini didapat dari berbagai pihak, diantaranya Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) dan lembaga riset internasional McKenzie.

Dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2016 pemerintah menetapkan penerimaan perpajakan Rp 1.546,66 triliun.

Dari jumlah itu, penerimaan pajak ditetapkan sebesar Rp 1.360,14 triliun.

PenulisYoga Sukmana
EditorErvan Hardoko
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM