Selasa, 28 Maret 2017

Ekonomi

Terkait "Fundraising", Bhinneka.com Sudah Dilirik Lima Pemodal Ventura

Kamis, 7 April 2016 | 15:59 WIB
Bhinneka CEO Bhinneka.com Hendrik Tio dan para petinggi Bhinneka berpose usai meluncurkan layanan platform B2B online Bhinneka Bisnis di Jakarta, Rabu (6/4/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bhinneka Mentari Dimensi, pemilik brand e-commerce Bhinneka.com, berminat untuk kembali melakukan "fundraising" tahap II tahun ini.

Hendrik Tio, CEO Bhinneka, mengatakan saat ini sudah ada lima investor yang berminat untuk menggelontorkan dana ke Bhinneka. Dua diantaranya merupakan venture capitalist atau pemodal ventura asing.

Menurut Hendrik, skema fundraising merupakan salah satu roadmap menuju IPO. Perusahaan menargetkan untuk mencapai IPO pada 2018 atau 2019 mendatang.

"Yang kami utamakan adalah bagaimana chemistry dan visi mereka, apakah sama atau tidak," kata Hendrik.

Dengan demikian, bisa saja Bhinneka mengambil sekaligus pendanaan investor yang tertarik kepadanya. Namun, Hendrik berpatokan bahwa venture capitalist yang masuk harus pemain lokal.

"Untuk fundraising ini bukan untuk operasional lagi tapi lebih ke pengembangan grup. Jadi bukan buat capex lagi," tegasnya.

Menurut dia, jika target penggalangan dana tahun ini tidak terkejar, bisa dilakukan lagi pada tahun depan.

"Kami ingin semuanya lokal. Jika kami berkembang, akan terlihat bagus bagaimana startup lokal, dibantu pemodal ventura lokal, bisa berkembang. Itu tentunya akan jadi semangat yang baik bagi semua," papar dia.

Bersiap IPO

Untuk penawaran saham perdana atau Initiap Public Offering (IPO), Bhinneka akan menawarkan kurang lebih 20 persen sahamnya kepada publik.

Akhir tahun lalu, Bhinneka baru saja mengantongi suntikan dana segar sebesar Rp 300 miliar dari pemodal ventura lokal Ideosource. Dana tersebut digunakan untuk pengembangan back-end situs hingga layanan e-commerce mereka.

Untuk menuju IPO, menurut Hendrik, Bhinneka memang perlu menyiapkan banyak hal. Antara lain soal menjaga bisnisnya tetap tumbuh, besaran keuntungan yang didapat, dan persiapan keuangan.

Dia juga memberi catatan bahwa pertumbuhan Bhinneka dalam tahun ini tergolong baik dibandingkan periode yang sama di tahun lalu, kendati dia tidak mendetilkan berapa besarannya.

"Pertumbuhan kami year on year kami sekitar triple digit. Ini bagus karena sebelumnya memang tidak pernah begitu. Tahun lalu year on year kami hanya double digit saja," pungkas Hendrik.

"Targetnya tahun ini revenue kami tumbuh triple digit, kami coba di atas 100 persen lah. Mungkin nilainya di atas Rp 2 triliun, pungkasnya.


Penulis: Aprillia Ika
Editor : Aprillia Ika