Walau Lesu, Tahu Bulat Masih Jadi Primadona Masyarakat - Kompas.com

Walau Lesu, Tahu Bulat Masih Jadi Primadona Masyarakat

Kompas.com - 17/05/2016, 18:06 WIB
PRM Kegiatan Usaha Tahu Bulat di Wilayah Pamulang Tangerang Selatan Banten

JAKARTA, KOMPAS.com - Tahu merupakan makanan olahan dari kacang kedelai yang banyak disukai masyarakat, salah satunya tahu bulat yang dipasarkan dengan sistem promosi lebih menarik dan unik.

Saep Bani (45) selaku perintis usaha tahu bulat yang berbasis di Pamulang mengakui dirinya sempat khawatir ketika diterpa isu formalin dan lilin dalam minyak goreng.

"Pas lagi booming tahu bulat, saya sempat khawatir penjualan turun karena isu formalin dan lilin, tapi Alhamdulillah tahun 2014 ada petugas dari Dinas Kesehatan mengambil sampel untuk di cek di laboratorium dan hasilnya tahu bulat saya aman untuk dikonsumsi, sampai sekarang. Biar omzet menurun tapi masyarakat masih suka, makanya jalan terus, usaha terus semoga berkah," ujar Saep.

"Tahu bulat, digoreng dadakan limaratusan, anget-anget, gurih-gurih nyoooiii" Kalimat yang selalu terdengar melalui pengeras suara dari penjual tahu bulat yang menarik perhatian.

Dengan sepeda motor roda tiga Ujang (26) dan Maman (45) setiap hari berkeliling menjajakan tahu bulat dengan harga Rp 500 per buah di Pamulang.

"Saya dulunya sekolah di kampung setelah selesai diajak ke Jakarta untuk dagang tahu bulat," ujar Ujang kepada Kompas.com.

Menurut Maman, tahu bulat mempunyai citarasa yang khas.

Dengan tekstur lembut dan ukuran bulat yang mengembang ketika digoreng membuat pelanggan ingin mencicipinya.

Dengan harga yang murah dan masih hangat ketika dibeli konsumen, menjadi nilai tambah panganan khas Tasik yang satu ini.

"Kita sebagai pedagang harus teliti dan pintar, biar ongkos operasional tidak berlebih, contoh bila goreng tahu sembarang maka akan boros minyak goreng dan gas. Sehari itu idealnya minyak 4 liter dengan tahu sekitar 2.000 butir, kalo yang gorengnya belum bisa bakalan boros operasionalnya," tambah Maman.

Sebenarnya tidak ada yang berbeda antara tahu bulat dengan tahu pada umumnya yang ada di pasar, hanya saja bentuknya bulat dan dipasarkan keliling dengan pengeras suara yang unik.

"Yang bikin gurih tahu bulat ya cara masaknya. Tahu bulat harus digoreng dengan minyak panas, dan minyak yang digunakan harus banyak sehingga bisa merendam tahu saat digoreng, kalau tahu kan enaknya dimakan pas baru matang. Nah makanya tahu baru digoreng kalau ada yang beli biar hangat dan garing terus," ujar Maman.

Andri, warga Pondok Benda Pamulang, mengaku suka dengan panganan khas Tasikmalaya ini.

Rasanya yang gurih, dan juga bisa dimakan untuk camilan atau lauk makan.

"Tahu bulat itu rasanya enak dan gurih, dan harganya murah meriah," ujarnya.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorM Fajar Marta

Close Ads X