FSRU Lampung Kembali Serap Kargo LNG Ke-5 dari Tangguh - Kompas.com

FSRU Lampung Kembali Serap Kargo LNG Ke-5 dari Tangguh

Kompas.com - 09/09/2016, 15:39 WIB
dok PGN Kapal pengangkut gas ke fasilitas FSRU Lampung milik PGN

JAKARTA, KOMPAS.com — Fasilitas Floting Storage and Regasification (FSRU) Lampung yang dikelola PT PGN LNG Indonesia, anak usaha PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk (PGN), kembali menyerap kargo LNG (gas alam cair) dari Kilang LNG Tangguh, Papua.

"PGN telah menyelesaikan loading kargo LNG kelima dari delapan kargo LNG yang dialokasikan dari Kilang Tangguh tahun ini," kata Direktur Utama PT PGN LNG Indonesia, Mugiono, Kamis (8/9/2016).

Kargo LNG kelima ini telah dikirim dari Kilang LNG Tangguh Papua menggunakan Kapal Tangguh Towuti, dan telah sampai pada 4 September lalu.

"Volume kargo LNG kelima tersebut mencapai 137.700 meter kubik," tambah Mugiono.

Sebelum disalurkan, LNG tersebut melalui proses regasifikasi (mengubah dalam bentuk cair ke gas).

Dari FSRU Lampung, gas tersebut mengalir melalui pipa bawah laut menuju stasiun penerima di Labuan Maringgai yang terhubung dengan pipa South Sumatera West Java (SSWJ) sehingga gas tersebut dapat didistribusikan ke pelanggan PGN di Jawa bagian barat dan Sumatera bagian selatan.

Direktur PGN Danny Praditya menambahkan, PGN akan memaksimalkan keberadaan FSRU Lampung untuk memperkuat pasokan gas bumi ke pengguna gas di dalam negeri, serta mendukung penyerapan produksi gas dan mengurangi impor gas bumi Indonesia.

Danny mengungkapkan, hingga saat ini, PGN telah menyalurkan gas bumi ke berbagai wilayah di Indonesia. Pelanggan PGN tersebar mulai dari Sumatera Utara, Kepulauan Riau, Riau, Sumatera Selatan, Lampung, DKI Jakarta, Jawa Barat, Banten, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Utara, sampai Papua.

Gas bumi PGN saat ini mengalir ke lebih dari 116.600 pelanggan rumah tangga, serta 1.900 usaha kecil, mal, hotel, rumah sakit, restoran, hingga rumah makan, serta 1.580 industri berskala besar dan pembangkit listrik.

PGN juga menyalurkan gas bumi untuk transportasi. Saat ini, PGN telah mengoperasikan 7 stasiun pengisian bahan bakar gas (SPBG), menyuplai gas untuk 8 SPBG mitra, dan mengoperasikan 5 mobile refueling unit (MRU).

"PGN akan terus membangun jaringan infrastruktur gas bumi agar produksi gas nasional yang cukup besar mampu terserap lebih banyak ke dalam negeri," kata Danny.

Seperti diketahui, infrastruktur pipa gas bumi yang dibangun dan dioperasikan PGN hingga saat ini mencapai lebih dari 7.200 km. Jumlah tersebut setara dengan 76 persen total pipa gas hilir yang ada di seluruh Indonesia.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorBambang Priyo Jatmiko
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM