Kamis, 30 Maret 2017

Ekonomi

Boediono: Tantangan Pembangunan ke Depan, Pengangguran Kelompok Muda

Kamis, 15 September 2016 | 20:35 WIB
Estu Suryowati/Kompas.com Ekonom Universitas Padjadjaran Armida Alisjahbana dalam peluncuran buku cetakan II Ekonomi Indonesia Dalam Lintasan Sejarah karya Boediono, di Goethe-Institute, Jakarta, Kamis (15/9/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com – Dalam satu dasawarsa hingga 2013, tingkat pengangguran terbuka di Indonesia terus turun.

Namun perlu disadari bahwa tingkat pengangguran terbuka adalah “ukuran permukaan” saja dari permasalahan yang lebih berat.

Meski turun, kenyataannya pengangguran kelompok umur muda, atau di bawah 30 tahun sangat tinggi.

Dalam 10 tahun, rata-rata angkanya mencapai 2,5 kali tingkat pengangguran untuk seluruh angkatan kerja.

Ini mengindikasikan, para pendatang baru di pasar tenaga kerja menghadapi hambatan yang tidak ringan dalam mencari pekerjaan.

Demikian tulis Boediono, mantan Wakil Presiden RI dalam bukunya Ekonomi Indonesia Dalam Lintasan Sejarah, yang cetakan II-nya diluncurkan di Goethe-Institute Jakarta, hari ini Kamis (15/9/2016).

Hadir dalam peluncuran buku tersebut sekaligus penyampai testimonial, ekonom Univeritas Padjadjaran Armida Alisjahbana, ekonom Universitas Gadjah Mada Tony Prasetiantono, serta ekonom Universitas Indonesia Faisal Basri.

Sementara itu, sejumlah tamu yang hadir di antaranya, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Bambang PS Brodjonegoro, Menteri Agraria dan Tata Ruang Sofyan Djalil, mantan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Chairul Tanjung, serta Mantan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Miranda Gultom.

Armida, mantan Kepala Bappenas, yang didapuk menjadi penyampai testimoni pertama mengangkat lima tantangan pembangunan ke depan, yang ada dalam buku Ekonomi Indonesia Dalam Lintasan Sejarah.

Salah satunya adalah soal pengangguran kaum muda itu. “Saya ingat betul waktu di pemerintahan, kalau rapat dengan Pak Boed, beliau paling rewel dan selalu mengingatkan (masalah) pengangguran kaum muda ini,” kata Armida.

Masih jelas di ingatan Armida, Boediono pada waktu itu selalu meminta agar program-program pembangunan dipertajam lagi, khususnya yang berkaitan dengan ketenagakerjaan.

Sebab, program inilah yang bisa menekan angka pengangguran kaum muda. Pada Bab 9 dalam buku itu dituliskan, pengangguran orang-orang muda yang tinggi akan menjauhkan Indonesia dari pertumbuhan ekonomi yang optimal, dan akan meningkatkan risiko ketidakstabilan sosial.

Industri manufaktur padat karya harus menjadi tumpuan utama dan fokus dari kebijakan membuka lapangan kerja produktif.

Di samping tantangan pengangguran, Armida juga sepakat dengan empat tantangan yang disampaikan Boediono dalam bukunya.

Keempat tantangan tersebut yaitu, tantangan stabilitas di tengah kondisi global yang serba tidak pasti, tantangan defisit infrastruktur, tantangan kemiskinan dan ketimpangan, serta tantangan menyiapkan generasi unggul.

Penulis: Estu Suryowati
Editor : M Fajar Marta