Menperin: Kawasan Industri di Jateng Padat Kerja dan Berbasis Ekspor - Kompas.com

Menperin: Kawasan Industri di Jateng Padat Kerja dan Berbasis Ekspor

Kompas.com - 14/11/2016, 00:03 WIB
Pramdia Arhando Julianto/Kompas.com Kawasan Industri Kendal di Kendal, Jawa Tengah.

SEMARANG, KOMPAS.com – Pengembangan kawasan industri di Jawa Tengah dimaksudkan untuk memperluas kawasan industri yang saat ini hanya berpusat di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek). 

Jawa Tengah dinilai menjadi lokasi cocok untuk menampung limpahan pabrik dari Jabodetabek. Menteri Perindustrian Airlangga Hartanto ingin agar pabrik yang ada Jabodetabek mulai merelokasi ke wilayah tengah Pulau Jawa.

"Kami ingin menggeser kawasan industri di Jabodetabek digeser ke tengah. Jateng dimanfaatkan, tapi dengan orientasi berbeda. Nanti perusahaan berbasis ekspor tapi padat tenaga kerja,” kata Menperin di Semarang, Minggu (13/11/2016).

Jateng siap memasok tenaga kerja yang terampil karena daerah tersebut telah ditetapkan sebagai daerah vokasi. Banyak lulusan kejuruan yang siap diserap di pabrik-pabrik. 

Sebagai langkah awal, akan diresmikan Kawasan Industri Kendal (KIK) di Kabupaten Kendal seluas 2.700 hektare. Tahap pertama akan dibangun di atas lahan 860 hektare yang akan dibangun kurun waktu tiga hingga empat tahun ke depan.

Kawasan dibangun oleh perusahaan patungan dari PT Jababeka yang menguasai saham 51 persen, dan 49 saham milik perusahaan Semborp Development Indonesia Pte. Ltd.

Untuk jalur logistik, kata Airlangga, akan memanfaatkan Pelabuhan Tanjung Emas Semarang. Meskipun demikian, jika nantinya industri menggeliat dimungkinkan untuk mengembangkan pelabuhan yang ada di Kabupaten Kendal.

"Sementara ini memanfaatkan Pelabuhan Semarang, Kendal lagi dibuat studinya. Biasanya kalau jumlah industri yang mencapai 40-50 persen, bisa feasible membuka pelabuhan di Kendal," ujarnya.

"Kalau ada perusahaan Korea mau relokasi ke Jateng bisa menghubungi ke saya, termasuk sekolah Korea bisa dikomunikasikan dengan gubernur," tambahnya.

Sebagai informasi, Kawasan Industri Kendal akan diresmikan oleh Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Long bersama Presiden RI Joko Widodo, pada Senin (14/11/2016) sore.

Sebelum meresmikan kawasan Industri seluas 2.700 hektare, kedua pemimpin negara akan bertemu di Wisma Perdamaian, Semarang untuk membahas kebijakan-kebijakan strategis.


EditorTri Wahono

Close Ads X