Jumat, 20 Januari 2017

Ekonomi

Harga Cabai Meroket Ratusan Ribu Per Kg, Kado Pahit pada Awal 2017

Kamis, 5 Januari 2017 | 07:31 WIB
Kontributor Nunukan, Sukoco Salah satu pedagang cabai di Pasar Sentarl Inhuhtani Kabupaten Nunukan. Masih bergantung pasokan dari Sulawesi dan Tawau Malaysia membuat harga cabai di Kabupaten Nunukan flutuatif.

JAKARTA, KOMPAS.com - Tahun 2017 masyarakat Indonesia diberikan hadiah yang tidak mengenakkan berupa melambungnya harga komoditas cabai yang sangat tinggi.

Dari pasca tahun baru hingga saat ini harga cabai rawit merah terus mengalami peningkatan dan diikuti komoditas pokok lainnya.

Selain menjadi komoditas utama dalam membuat masakan bagi masyarakat Indonesia, ditambah belum terbiasanya menggunakan cabai bubuk.

Hal ini yang menjadikan harga cabai segar sangat diperhatikan oleh masyarakat.

Ketua Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikappi) Abdullah Mansuri mengatakan, harga cabai di beberapa daerah terpantau sudah cukup tinggi.

Di Kalimantan itu sudah Rp 150.000 per kilogram (kg), di Jawa Barat yang sentra cabai saja harganya sudah di atas Rp 100.000 per kg. Kalau di DKI Jakarta memang masih di kisaran Rp 100.000 sampai Rp 110.000 per kg,

"Jadi memang kondisi per hari ini kondisi cabai memang dalam kondisi yang cukup sulit dan cukup memprihatinkan," ujar Mansuri saat berbincang dengan Kompas.com di Jakarta, Rabu (4/1/2017).

Menurutnya, harga cabai yang terus meningkat setiap harinya akibat dari lambatnya penangan dari pemerintah.

"Memang ini terlalu lambat saja penanganannya, kalau dilakukan oleh pemerintah sesegera mungkin tidak separah ini dan bisa ditekan dibawah angka Rp 100.000 per kg, tetapi ini karena sudah terlambat," tambahnya.

Mansuri mengatakan, selain lambatnya penanganan dari pemerintah, kenaikan harga cabai juga dipengaruhi oleh menurunnya pasokan, penurunan konsumsi masyarakat dan juga turunnya daya beli masyarakat.

"Pertama penurunan konsumsi itu karena memang masa libur Natal dan tahun baru sudah habis, kedua karena memang harganya yang tinggi mengurungkan niat konsumen untuk membeli dalam kapasitas yang besar dan sesuai kemampuan ekonominya," ungkapnya.

Selain itu, Mansuri menambahkan, dengan harga yang mahal maka masyarakat tidak akan membeli cabai dalam jumlah yang besar.

"Jadi kalau harganya mahal yang biasanya mereka membeli setengah kilo menjadi seperapat, dan itu cukup tinggi, cukup terasa bagi pedagang, yang paling sulit dan terbeban saat ini adalah pedagang," paparnya.

Hal tersebut terjadi karena modal yang dikeluarkan pedagang dalam membeli cabai juga tinggi, tetapi permintaan masyarakat menurun.

"Untungnya tidak bisa banyak karena ini bersaing mana yang lebih rendah itu yang akan diserbu oleh masyarakat dan yang paling tinggi nggak akan laku," pungkasnya.

Sebelumnya, Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman mengatakan, persoalan kenaikan harga cabai belakangan ini bukan disebabkan oleh faktor kurangnya produksi.

Dia mengatakan, saat ini untuk komoditas cabai persoalannya adalah faktor musim hujan.

"Persoalannya musim hujan kalau panen busuk, bukan produksinya kurang sehingga kalau hujan tersendat dan itu masalahnya," tegasnya.

Alami kenaikan

Berdasarkan data Info Pangan Jakarta pada Rabu (4/1/2017), harga rata-rata komoditas cabai dan bawang di Jakarta mengalami kenaikan.

Seperti komoditas cabai rawit merah dijual Rp 98.953 per kilogram (kg) atau naik Rp 9.977 dari satu hari sebelumnya, cabai rawit hijau dijual Rp 73.488 per kilogram (kg) atau naik Rp 1.627 dari satu hari sebelumnya.

Untuk komoditas bawang merah dijual Rp 36.000 per kilogram (kg) atau naik Rp 720 dari satu hari sebelumnya, bawang putih dijual Rp 39.976 per kilogram (kg) atau naik Rp 325 dari satu hari sebelumnya.

(Baca: Harga Cabai di Kalimantan Tembus Rp 200.000 per Kilogram)

Kompas TV Harga Cabai Tembus Rekor Rp 250 Ribu Per Kilogram



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Pramdia Arhando Julianto
Editor : Aprillia Ika