"Saya Yakin Anda Lebih Baik dari Pak Habibie..." - Kompas.com

"Saya Yakin Anda Lebih Baik dari Pak Habibie..."

Yoga Sukmana
Kompas.com - 07/02/2017, 19:00 WIB
Kontributor Bandung, Dendi Ramdhani Presiden ke-3 RI BJ Habibie saat memberi sambutan dalam peresmian gedung baru Rumah Sakit Khusus Ginjal Ny RA Habibie di Jalan Tubagus Ismail, Kota Bandung, Senin (8/8/2016). KOMPAS.com/DENDI RAMDHANI

JAKARTA, KOMPAS.com - Senin malam (6/1/2017), sekitar pukul 22.00 WIB, keriuhan belum juga surut menyelimuti Ballroom Dhanapala Kementerian Keuangan.

Ribuan anak-anak muda tiba-tiba saja berdiri dari tempat duduknya, dengan muka bangga, bertepuk tangan, setelah mendengarkan pria berusia 80 tahun berbicara selama 17 menit. Kalimat penutup yang digunakan terasa manis, cermin dari harapannya.

"Saya yakin anda lebih baik dari Pak Habibie," ujar pria tua itu dengan suara bergetar.

Kata-kata itu kian spesial, sebab pria tua yang mengucapkannya bukan orang sembarangan, ia adalah Bacharuddin Jusuf Habibie, Presiden Indonesia ke-3, sosok yang begitu dihormati atas jasa dan pengabdiannya kepada negara.

Selain itu, pria kelahiran Parepare 25 Juni 1930 silam itu juga sosok inspirastif bagi anak-anak muda Indonesia di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi.

"Kalau Anda tidak lebih baik dari eyangnya, eyangnya malu. Tidak ada eyang dimuka bumi ini yang merencanakan anak dan cucunya lebih jelek darinya," begitu pesannya.

Cucu Intelektual

Kehadiran Habibie di Ballroom Dhanapala Kementerian Keuangan bukan tanpa alasan. Ia diundang untuk menerima penghargaan sekaligus berbagi pengalaman dihadapan ribuan alumni penerima beasiswa Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP).

Diakui Habibie, ada kesamaan antara dirinya dengan alumni LPDP. Kesamaan itu terletak pada semangat untuk menimba ilmu hingga ke luar negeri.

Bahkan ia memberikan julukan kepada anak-anak muda yang menyelesaikan program beasiswa yang dibiayai oleh negara tersebut.

"Saya melihat Sri Mulyani, anak intelektual saya. Anda, cucu intelektual Habibie," kata pria lulusan studi teknik penerbangan di RWTH Aachen, Jerman itu sembari disambut tepuk tangan meriah.

Malam itu, Sri Mulyani memang mendampingi Habibie sepanjang acara. Kehadiran Habibie diharapkan mampu menjadi inspirasi alumni LPDP untuk mengabdi dan berkontribusi nyata membangun bangsa.

Bagi perempuan yang kerap disapa Ani itu, estafet pembangunan nasional kini berada di tangan generasi muda Indonesia.

Oleh karena itu, peran sekitar 16.000 alumni LPDP dinilai sangat penting untuk ambil bagian dalam melanjutkan estafet pembangunan nasional.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu juga sempat mengingatkan, alumni LPDP tidak boleh lagi mempertanyakan apa yang diberikan negara kepada mereka, sebab negara sudah memberikan segalanya melalui program beasiswa LPDP.

"Tapi bagi anda itu tidak berlaku karena sebelum anda bertanya, negara sudah memberikan untuk anda. Kini, saatnya anda membayar kembali," ucap perempuan kelahiran Lampung, 54 tahun silam itu.

Berkarya

Habibie membenarkan pernyataan Sri Mulyani. Apalagi, dana beasiswa LPDP merupakan hasil keringat rakyat Indonesia yang membayar pajak.

Sudah selayaknya, para alumni LPDP, yang disebut Habibie sebagai cucu intelektualnya, kembali dan ambil bagian dalam pembangunan nasional.

Ia sempat menceritakan kisah perjuangannya sekolah tinggi S1 dan S2 di luar negeri dengan biaya sendiri. Barulah saat jenjang S3 ia bisa mandiri karena bekerja sebagai asisten.

Namun dengan kerja keras itu ia bisa lulus saat usianya baru menginjak 28 tahun.

Namun Habibie berpesan, ilmu yang didapatkan dari sekolah tinggi harus bisa tertuang di dunia kerja, tertuang di alam karya.

Hanya dengan begitulah, ilmu tersebut akan bermanfaat bukan hanya untuk diri sendiri tetapi juga masyakarat.

"Kalau bukan Anda yang membangun bangsa ini, jangan harap orang lain mau membangun. ... selamat bekerja, selamat berjuang, selamat berkarya," begitu pesan Habibie di akhir sambutannya.

Kompas TV Beasiswa untuk Penemu - Big Bang Show

PenulisYoga Sukmana
EditorAprillia Ika
Komentar
Close Ads X