Di Depok, Harga Cabai Rawit Merah Makin Pedas dan Menguras Dompet - Kompas.com

Di Depok, Harga Cabai Rawit Merah Makin Pedas dan Menguras Dompet

Iwan Supriyatna
Kompas.com - 12/02/2017, 11:00 WIB
Iwan Supriyatna/Kompas.com Harga cabai rawit merah di Pasar Cisalak mencapai Rp 160.000 per kg

Depok, KOMPAS.com - Cabai rawit merah di Pasar Cisalak, Kecamatan Cimanggis, Depok semakin terasa pedas. Pasalnya, harga jualnya semakin terasa menguras isi dompet.

Bagaimana tidak, bahan utama yang memiliki rasa pedas ini sudah tembus di kisaran Rp 160.000 per kilogram (Kg). Padahal, pada pekan lalu harganya masih di kisaran Rp 120.000 per Kg.

Jejen, pedagang sayuran di Pasar Cisalak ini mengaku cukup bingung menjual harga cabai rawit merah yang cukup tinggi ini ke konsumen langganannya. Karena cabai rawit merah yang didapatnya dari Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta Timur sudah tinggi.

"Pas musim hujan ini aja harganya tinggi banget, bingung juga saya jualnya ke langganan," ujar Jejen seraya merapihkan dagangannya, Minggu (12/2/2017).

Menurut Jejen, kenaikan harga cabai rawit merah harganya terus naik sebelum perayaan Imlek. Cabai rawit merah yang harganya di Rp 100.000 terus mengalami kenaikan hingga Rp 160.000 seperti saat ini.

Kenaikan harga tersebut, diakui ayah yang memiliki tiga orang anak ini kerap dikeluhkan para pelanggannya. Karena, selama 13 tahun berdagang baru saat ini kenaikan cabai yang cukup drastis.

"Yang mengeluh banyak, tapi ya namanya butuh tetep dibeli. Memang enggak terlalu banyak juga seperti biasanya," tutur Jejen.

Jejen berharap, pemerintah bisa mengatasi kenaikan harga cabai rawit agar daya beli konsumen tetap stabil dan tidak terjadi penurunan. Karena, penurunan omset penjualan hingga 40 persen yang dirasa Jejen, cukup menganggu kelangsungan penjualannya.

"Kalau harganya enggak turun, pendapatan pasti turun terus, khawatir juga sih," pungkasnya.

Kompas TV Harga Cabai di Pasaran Masih Tinggi

PenulisIwan Supriyatna
EditorAprillia Ika
Komentar
Close Ads X