Pemerintah Luncurkan Pendidikan Vokasi Industri di Jawa Timur - Kompas.com

Pemerintah Luncurkan Pendidikan Vokasi Industri di Jawa Timur

Pramdia Arhando Julianto
Kompas.com - 28/02/2017, 19:43 WIB
Kompas.com / Dani Prabowo Wakil Presiden Jusuf Kalla

JAKARTA, KOMPAS.com - Untuk meningkatkan kompetensi sumber daya manusia (SDM) Indonesia sesuai kebutuhan dunia industri, pemerintah meluncurkan pendidikan vokasi industri di Jawa Timur.

Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) mengatakan, daya saing suatu negara ditentukan juga dengan kemajuan industrinya. "Kemajuan industri akan berimbas pada ketersediaan lapangan kerja dan pendapatan masyarakat,” tegas Wapres JK melalui keterangan resmi, saat peluncuran Program Pendidikan Vokasi Industri (link and match SMK dengan industri) Wilayah Provinsi Jawa Timur di Mojokerto, Selasa (28/2/2017).

Program tersebut secara resmi diluncurkan oleh Wapres JK dengan didampingi Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, serta Gubernur Jawa Timur Soekarwo.

Menurut Wapres, sedikitnya ada tiga faktor yang mendorong industri dapat maju, yakni teknologi, modal, dan skill. Ketiga faktor itu harus saling melengkapi.

“Khusus faktor skill, sekolah kejuruan diharapkan menyiapkan tenaga yang andal untuk mengisi kebutuhan dunia industri saat ini. Pemerintah memberikan bekal ilmu pengetahuan dasar soal industri kepada anak didik yang kemudian akan dikembangkan oleh dunia industri,” paparnya.

JK memberikan apresiasi kepada Kementerian Perindustrian (Kemenperin) atas inisiasi program pembinaan dan pengembangan SMK yang link and match dengan industri. Diharapkan program ini terus berkelanjutan di provinsi-provinsi lain di seluruh Indonesia.

“Karena manfaat dari program ini baru dapat dirasakan jika dilaksanakan secara masif, menjangkau lebih banyak SMK, dan tentunya harus melibatkan lebih banyak perusahaan industri,” tuturnya.

Kemenperin telah menyusun program pembinaan dan pengembangan yang link and match antara SMK dan industri, dengan sasaran sampai tahun 2019 sebanyak 1.775 SMK meliputi 845.000 siswa untuk dikerjasamakan kepada 355 perusahaan industri.

“Untuk tahap pertama, pada kegiatan peluncuran program pendidikan vokasi industri saat ini, akan dilakukan penandatanganan perjanjian kerja sama antara 49 perusahaan industri dengan 219 SMK di Provinsi Jawa Timur,” ungkap Airlangga.

Tahap selanjutnya, akan diluncurkan secara bertahap di Provinsi Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, DKI Jakarta, dan Banten pada tahun ini.

PenulisPramdia Arhando Julianto
EditorM Fajar Marta
Komentar
Close Ads X