Jurus Ampuh Menaklukkan Inflasi - Kompas.com

Jurus Ampuh Menaklukkan Inflasi

Kompas.com - 18/03/2017, 17:00 WIB
www.shutterstock.com Kalau inflasi 8 persen, maka dalam 5 tahun mendatang nilai propertinya akan menjadi sekitar Rp 660 juta. Penghitungan adalah inflasi 8 % x 3 x 5 x Rp 300 juta. Artinya, nilai tabungan Anda bukann berkurang, tetapi malah terus bertambah,

JAKARTA, KOMPAS.com - Mungkin Anda sering bertanya-tanya tentang betapa mahalnya harga-harga kebutuhan dari zaman ke zaman. Beberapa tahun silam, harga seporsi bakso mungkin bisa dapat Anda tebus dengan uang tak sampai Rp 10.000.

Namun, sekarang dengan nominal uang yang sama, Anda mungkin sulit bisa menikmati seporsi bakso yang nikmat. Uang Rp 10.000 beberapa tahun kemudian nyatanya hanya cukup dipakai untuk membeli empat butir cilok. Itulah bentuk nyata inflasi.

Kenaikan harga barang-barang kebutuhan menggerus nilai uang. Inflasi menjadi momok perekonomian, mulai dari level negara sampai keuangan pribadi. Anda mungkin tidak bisa menghentikan inflasi.

Tapi, agar daya beli Anda tidak semakin melemah akibat terjangan inflasi, Anda perlu menguasai jurus ampuh menaklukkan inflasi.

Apalagi di tahun ini, inflasi diperkirakan lebih tinggi dari tahun lalu, akibat harga tariff listrik dan beberapa harga barang di masyarakat mengalami kenaikan. Tahun 2016, inflasi sepanjang tahun hanya sebesar 3,02 persen.

Berikut beberapa jurus utama menjinakkan inflasi:

1. Mulailah berinvestasi

Berinvestasi merupakan salah satu cara terbaik untuk melindungi uang Anda dari efek inflasi. Berinvestasi berarti Anda menempatkan uang Anda di sebuah produk yang secara historis mampu mencetak keuntungan melampaui laju inflasi. Misalnya, investasi di produk pasar modal seperti saham, reksadana, properti, emas, dan lain-lain.

Memang, risiko investasi tidak sedikit. Semakin besar peluang Anda mendapatkan keuntungan, semakin besar pula risiko kerugian yang Anda hadapi. Tapi, hal ini dapat Anda atasi dengan berinvestasi secara cerdas sesuai profil risiko Anda.

2. Pilih bunga tetap

Dalam mencari pinjaman uang, terlebih untuk utang jangka panjang, pastikan Anda mendapatkan bunga tetap atau fixed rate. Bunga tetap berarti Anda tidak perlu bergantung pada fluktuasi bunga pasar. Anda bisa menghitung beban cicilan utang dalam jumlah yang tetap sehingga risiko inflasi bisa ditekan.

3. Strategi karier yang tepat

Selain membiakkan uang di tempat yang bisa memberikan hasil di atas inflasi, cara ampuh menaklukkan inflasi adalah menerapkan strategi karier yang tepat. Konkretnya, usahakan pekerjaan Anda memberikan pertumbuhan penghasilan di atas inflasi.

Misalnya, laju inflasi tahunan rata-rata sebesar 10 persen per tahun, maka targetkan kenaikan penghasilan atau gaji Anda paling tidak di atas angka tersebut. Bila tempat Anda bekerja memberi kenaikan di bawah angka inflasi, Anda mau tidak mau perlu menimbang pekerjaan lain dengan pertumbuhan gaji lebih tinggi. Atau, mencari tambahan pendapatan baru.

4. Berhematlah

Mengelola keuangan pribadi dengan baik akan memberikan Anda ruang yang memadai untuk berinvestasi. Dengan begitu, laju inflasi dapat Anda lawan. Berhematlah dalam membelanjakan penghasilan. Pastikan ada porsi minimal 20 persen dari total penghasilan Anda yang bisa dimanfaatkan untuk berinvestasi. 

5. Belilah aset properti

Kenaikan harga tanah ataupun rumah cukup tinggi setiap tahun. Terlebih dalam rentang di atas 10 tahun, harga aset properti kemungkinan besar akan mampu berlari mengungguli laju inflasi kenaikan harga kebutuhan pokok.

Memang, membeli properti butuh modal besar. Anda bisa memanfaatkan kredit pemilikan rumah atau produk kredit bank lain untuk membangun portofolio investasi di sektor properti.

EditorAprillia Ika
Komentar
Close Ads X