AS Terbitkan Laporan soal Dugaan Manipulasi Mata Uang - Kompas.com

AS Terbitkan Laporan soal Dugaan Manipulasi Mata Uang

Sakina Rakhma Diah Setiawan
Kompas.com - 16/04/2017, 18:00 WIB
JIM WATSON / AFP Presiden AS, Donald Trump.

WASHINGTON, KOMPAS.com - Departemen Keuangan Amerika Serikat menerbitkan laporan terkait praktik dugaan manipulasi mata uang oleh mitra-mitra dagang AS, Jumat (14/4/2017) waktu setempat. Dokumen yang diterbitkan dua kali dalam setahun ini wajib dilaporkan kepada publik.

Mengutip CNN Money, Minggu (16/4/2017), Depkeu pemerintahan Presiden Donald Trump mengikuti jejak pemerintahan Barack Obama untuk memonitor pergerakan nilai tukar China dan Jerman.

Selain itu, negara-negara lain yang dipantau AS adalah Jepang, Korea Selatan, Swiss, dan Taiwan. 

“Memperluas perdagangan dengan cara yang lebih bebas dan adil bagi semua warga Amerika membutuhkan penghindaran praktik mata uang yang tak adil oleh negara-negara lain. Kami akan terus memonitor ini secara hati-hati,” ujar Menteri Keuangan AS Steve Mnuchin.

Janji menciptakan lapangan kerja bagi warga AS dengan cara memangkas apa yang dianggap sebagai praktik perdagangan tidak adil telah menjadi ciri khas pemerintahan Trump.

Peter Navarro, kepala Konsil Perdagangan Nasional yang dibentuk Trump, pernah menuding Jerman dengan sengaja menurunkan nilai tukar euro untuk melukai ekonomi AS. Kanselir Jerman Angela Merkel dengan cepat merespon klaim itu. Merkel menegaskan bahwa sebagai anggota negara-negara kawasan Eropa, Jerman tidak bisa mempengaruhi pergerakan nilai tukar euro dan mendukung Bank Sentral Eropa yang independen.

Sebelum pilpres AS, Trump juga berjanji akan menyatakan China sebagai manipulator mata uang pada hari pertamanya sebagai presiden. Namun, belum lama ini ia seakan menarik kembali ucapannya. “Mereka bukan manipulator mata uang,” jelas Trump dalam sebuah wawancara.

AS menggunakan tiga faktor untuk mempertimbangkan apakah sebuah negara merupakan manipulator mata uang.

Pertama, surplus perdagangan dengan AS mencapai lebih dari 20 miliar dollar AS. Kedua, negara tersebut memiliki surplus transaksi berjalan mencapai lebih dari 3 persen dari produk domestic bruto (PDB).

Terakhir, negara tersebut berulang kali mendevaluasi nilai mata uangnya dengan cara membeli aset asing yang setara dengan 2 persen output per tahun.

PenulisSakina Rakhma Diah Setiawan
EditorM Fajar Marta
Komentar
Close Ads X