The Fed Tahan Suku Bunga, OJK Tetap Waspada - Kompas.com

The Fed Tahan Suku Bunga, OJK Tetap Waspada

Aprillia Ika
Kompas.com - 05/05/2017, 09:00 WIB
KOMPAS.com/APRILLIA IKA Ketua Dewan komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Muliaman D Hadad (tengah) pada konferensi pers Seminar Internasional Changing Consumer Behaviour Through Financial Literacy, Financial Inclusion and Consumer Protection di Nusa Dua, Bali, Kamis (4/5/2017).

NUSA DUA, KOMPAS.com - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tetap mewaspadai pergerakan bank sentral Amerika Serikat (AS) Federal Reserve atau The Fed hingga akhir tahun.

Menurut OJK, walaupun pada Rabu (3/5/2017) waktu setempat The Fed menunda kenaikan suku bunga, namun OJK tetap memperkirakan The Fed akan tetap menaikkan suku bunga pada pertemuan mendatang.

"The Fed menahan suku bunga, kami menilai itu masih dalam koridor prediksi kami sebelumnya. Yakni akan ada kenaikan suku bunga The Fed dua hingga tiga kali tahun ini," kata Muliaman Hadad, Ketua Dewan komisioner OJK, usai membuka Seminar Internasional Changing Consumer Behaviour Through Financial Literacy, Financial Inclusion and Consumer Protection di Nusa Dua, Bali, Kamis (4/5/2017).

Menurut Muliaman Hadad, berdasarkan prediksi tersebut, OJK sudah jauh hari mempersiapkan diri jika The Fed menaikkan suku bunga. "Kalau tidak naik (suku bunga The Fed), nanti malah jadi masalah baru karena akan ada capital outflow," lanjutnya.

Kenaikan Suku Bunga

Sebelumnya, seperti yang diprediksi banyak pihak, The Fed memang memberikan isyarat melemahnya ekonomi untuk sementara waktu. Meski demikian, The Fed masih memberikan sinyal akan terus melakukan pengetatan kebijakan.

"The Fed tak lagi melihat pelemahan yang terjadi di kuartal pertama. Berdasarkan opini saya, mereka akan lebih melihat data-data terkini atas rencana menaikkan suku bunga acuan Juni mendatang," papar Peter Boockvar, chief market analyst Lindsey Group, seperti dikutip dari CNBC.

Sementara, Michael Schumacher, head of rates strategy Wells Fargo Securities menjelaskan, indeks futures suku bunga The Fed mengindikasikan 75 persen kemungkinan terjadinya kenaikan suku bunga pada Juni. Prediksi ini naik 5 persen setelah pengumuman The Fed di Rabu.

"Memang terlihat cukup optimistis. Tidak ada perbedaan yang cukup besar antara pernyataan The Fed sekarang dan yang terakhir. Pernyataan yang menyatakan bahwa mereka mengabaikan pertumbuhan ekonomi kuartal I yang lemah merupakan hal yang besar. Tidak ada perubahan berarti pada arah kebijakan mereka," kata Schumacher.

Sekadar informasi, pertumbuhan kuartal pertama AS terbilang cukup lemah, yakni hanya 0,7 persen. Namun sejumlah ekonom memprediksi adanya rebound dan beberapa pihak memprediksi adanya pertumbuhan di atas 3 persen.

"Komite memandang, terjadinya perlambatan ekonomi pada kuartal pertama merupakan masa transisi. Komite tetap memprediksi dengan dilakukannya penyesuaian pada kebijakan moneter, aktivitas ekonomi akan tumbuh moderat, kondisi pasar tenaga kerja akan terys menguat, serta inflasi akan stabil di kisaran 2 persen dalam jangka menengah," demikian pernyataan The Fed.

The Fed juga mencatat, bahwa inflasi sempat turun pada Maret, namun meramal akan kembali stabil ke depannya.

"Meski banyak yang mengatakan bahwa data ekonomi melemah belakangan ini, seperti pertumbuhan PDB kuartal pertama yang hanya 0,7 persen dapat memperlambat aksi The Fed, kami rasa Komite masih akan tetap melanjutkan arah kebijakan menuju kenaikan suku bunga setidaknya sebanyak dua kali pada tahun ini. Pernyataan yang diutarakan The Fed merefleksikan hal tersebut," tulis Rick Rieder, BlackRock's chief investment officer and co-head of global fixed income.

Menurut Rieder, The Fed sangat jelas dalam mengutarakan tujuannya. "Dalam pandangan kami, hanya ada kasus signifikan atau kejatuhan ekonomi yang cukup dalam, atau bahkan guncangan di pasar finansial akibat ketegangan politik yang tak terduga, yang bisa memutarbalikkan arah kebijakan The Fed," jelasnya.

 

Kompas TV Bunga Fed Naik, Rupiah dan Saham Tetap Melaju

 

 

PenulisAprillia Ika
EditorAprillia Ika
Komentar
Close Ads X