Aprindo: 8.000 Orang Akan Terdampak Tutupnya 7-Eleven - Kompas.com

Aprindo: 8.000 Orang Akan Terdampak Tutupnya 7-Eleven

Achmad Fauzi
Kompas.com - 10/07/2017, 20:00 WIB
Gerai 7-Eleven di Jl Satrio Jakarta terlihat telah tutup pada Sabtu (24/6/2017), kendati manajemen PT Modern International Tbk mengumumkan gerai akan tutup pada 30 Juni 2017KOMPAS.com/ACHMAD FAUZI Gerai 7-Eleven di Jl Satrio Jakarta terlihat telah tutup pada Sabtu (24/6/2017), kendati manajemen PT Modern International Tbk mengumumkan gerai akan tutup pada 30 Juni 2017

JAKARTA, KOMPAS.com - Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) menilai tidak hanya pegawai saja yang terdampak tutupnya gerai ritel modern 7-Eleven.

Akan tetapi, para keluarga pegawai tersebut juga terdampak dari tutupnya gerai ritel yang populer "slurpee" ini. 

Ketua Umum Aprindo, Roy Mandey mengatakan, sebelum tutup 7-Eleven memiliki 2.000 pegawai dan kesemuanya akan terkena Pemutusan Hubungan Kerja (PHK).

Sehingga, jika dikalikan dengan empat orang sekeluarga, maka 8.000 orang akan terdampak pada tutup gerai tersebut. 

(Baca: Menurut Fitch Ratings, Ini Penyebab Tutupnya 7-Eleven di Indonesia)

"Kan satu orang kepala keluarga anggap punya dua anak dan satu istri. Berarti ada 8.000 orang yang kehilangan pasokan makanan dan minuman kalau kita bilang orang bergaji makan minum normal," ujar Roy saat ditemui di Kantor Kementerian Perdagangan, Jakarta, Senin (10/7/2017). 

Dengan begitu, terang dia, terjadinya PHK akan membuat tingkat pengangguran di Jakarta meningkat. Sehingga, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta juga terdampak tutupnya gerai 7-Eleven. 

"Ini (PHK) tentunya jadi suatu problem baru pemerintah DKI, karena mereka kan di DKI Jakarta. Karena Sevel sekarang belum bisa berkembang di luar Jakarta, dia hanya memiliki izin di DKI Jakarta. Izin ritel kan belum ada perubahan dari regulator, akhirnya fokus dulu jakarta," jelas dia. 

Meski demikian, Roy mengaku belum mengetahui penyebab tutupnya gerai yang didominasi dengan warna hijau, merah, dan oranye. 

"Masih di manajemen 7-Eleven permasalahannya. Kami kanbelum tahu penyelesaiannya, tetapi yang saya dapatkan informasinya hampir 2.000 karyawan, dengan gerai tutup ya enggak bekerja lagi," pungkas dia. 

Sekadar informasi, Direktur PT Modern Internasional Tbk Chandra Wijaya menjelaskan, penutupan seluruh gerai 7-Eleven disebabkan keterbatasan sumber daya yang dimiliki oleh perseroan untuk menunjang kegiatan operasional gerai 7-Eleven.

Dengan itu, manajemen PT Modern Internasional Tbk (MDRN) mengumumkan menutup seluruh gerai 7-Eleven di Indonesia per 30 Juni 2017.

Kompas TV Dalam negeri bisnis ritel indonesia mulai merasakan pahitnya dampak larangan menjual minuman alkohol di minimarket. Korban pertama yang harus menutup puluhan tokonya adalah mini market tempat nongkrong anak muda, 7 eleven.

PenulisAchmad Fauzi
EditorAprillia Ika

Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM