Jika Tak Dilepas, Telkomvision Bebani Telkom - Kompas.com

Jika Tak Dilepas, Telkomvision Bebani Telkom

Kompas.com - 18/06/2013, 21:26 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (Telkom) menyatakan jika Telkomvision tidak dilepas, hal itu akan membebani keuangan induk usaha.

AVP News & Information Management Telkom Andri Herawan menyebutkan, dengan pelepasan 80 persen saham Telkomvision ke CT Corp, hal itu akan memberikan kesempatan bagi perusahaan televisi berbayar itu untuk bisa berkembang.

"Memang, kalau dihitung bebannya tidak terlalu besar, tetapi itu bisa memberikan dampak positif bagi Telkomvision. Selain itu, tentu juga akan memberikan keuntungan bagi CT Corp," ujarnya kepada Kompas.com, Selasa (18/6/2013).

Andri menyebutkan bahwa penjualan tersebut tidak memiliki motif apa pun, kecuali alasan bisnis. Dengan cara ini, pihak-pihak yang terlibat dalam transaksi akan memperoleh keuntungan.

Hingga akhir 2012, pendapatan Telkomvison mencapai Rp 405 miliar atau naik 56 persen dari akhir 2011 Rp 259 miliar. Menurut Andri, meskipun pendapatan naik, hal itu tidak mencerminkan beban-beban yang ada. "Terutama beban operasional sehingga perusahaan merugi. Kerugiaan sudah terjadi selama beberapa tahun ini," ujarnya.

Sebelumnya, penjualan Telkomvision kepada CT Corp mengundang berbagai reaksi dari sejumlah pihak. Ekonom Sustainable Development Indonesia, Drajad H Wibowo, menyatakan, penjualan ini dinilai tidak memiliki urgensi terhadap kinerja BUMN tersebut.

"Apa alasan strategis Telkom menjual Telkomvision? Tidak ada alasan sama sekali!" ujarnya, Sabtu (15/6/2013). Justru, kata Drajad, dengan menjual Telkomvision, perusahaan telekomunikasi itu kehilangan kesempatan bisnis yang menjadi andalan pada masa depan. Menurut Drajad, jika Telkom membutuhkan likuiditas, perseroan dapat meraih dana dari pasar dengan mudah.


EditorBambang Priyo Jatmiko

Close Ads X