Fokus Perkuat Kewirausahaan, PayTren TV Diluncurkan di Bandung - Kompas.com

Fokus Perkuat Kewirausahaan, PayTren TV Diluncurkan di Bandung

Kompas.com - 24/01/2017, 21:15 WIB
TOTO SIHONO Ilustrasi penyiaran dan televisi

BANDUNG, KOMPAS.com - Untuk membangun komunitas enterpreneurship (kewirausahaan) yang kuat di tanah air di era digital, PT Veritra Sentosa Internasional meluncurkan produk televisi berbasis satelit, PayTren TV di Bandung, Selasa (24/1/2017).

PayTren TV akan berdiri di bawah bendera PayTren, yang saat ini menjadi jaringan komunitas wirausaha dengan jumlah kemitraan hingga 900.000 mitra.

Hari Wibowo, Managing Director PayTren, menegaskan bahwa PayTren TV berbeda dengan konsep televisi pada umumnya, sebab fokus menjadi televisi khusus kewirausahaan atau "enterpreneur television".

Semua mitra diharapkan berkontribusi dalam memberikan edukasi kewirausahaan. Saat ini dari 900.000 mitra PayTren, ada sekitar 500.000 mitra aktif.

"Di dalamnya berupa perpaduan antara tayangan hiburan, edukasi bisnis dan berita. Tayangan dikemas secara khusus dengan mengedepankan teknologi digital serta bahasa yang mudah dipahami semua kalangan," ujar Hari melalui rilis, Selasa.

Hari optimistis, hadirnya PayTren TV akan menjadikan televisi ini tontonan wajib pagi para wirausaha di Indonesia. Terutama informasi seputar program kerja aneka perusahaan serta kisah sukses pebisnis mitra PayTren.

Program PayTren TV ini dapat dinimkati oleh semua masyarakat Indonesia T melalui sambungan satelit Telkom 1 di frekuensi 3915 polarity H Simbol rate 1650.

Layanan ini juga bisa dinikmati secara streaming internet dengan mengunduh aplikasi Ustream di Playstore. Atau, dengan mengakses www.paytren.tv.

"Ide besar dari PayTrenTV adalah mengakomodir para pengusaha nasional sekaligus mendorong masyarakat Indonesia untuk memiliki semangat kewirausahaan, melalui program-program dan sajian visual yang menarik," tambah Manager PayTren TV Oke Dany Ferdian.

Ke depan, Oke optimistis pilihan channel di PayTren TV akan terus bertambah. Dia juga menjajikan program acara yang lebih variatif ke depan serta berfokus pada pembangunan komunitas entrepreneur sesuai dengan rencana perusahaan.

Minim

Sebelumnya, Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) AAGN Puspayoga mengungkapkan, hingga kini pertumbuhan entrepreneur Indonesia masih sangat kecil.

"Jumlahnya hanya 1,6 persen dari populasi penduduk. Pemerintah menargetkan angka itu bisa didongkrak hingga dua persen," kata Puspayoga di Kantor Kementerian Koperasi dan UKM, Kuningan, Jakarta, Kamis (6/10/2016).

Berdasarkan data Kemenkop, Indonesia masih membutuhkan sekitar 1,7 juta pengusaha untuk mencapai angka dua persen dari populasi.

Adapun di negara-negara ASEAN, seperti Singapura, jumlah wirausahanya tercatat sebanyak 7 persen dari jumlah penduduk, sedangkan Malaysia 5 persen, Thailand 4,5 persen, dan Vietnam 3,3 persen.


EditorAprillia Ika

Close Ads X