65 Persen Saham Dikuasai Qatar, Bisnis Indosat Tidak Terpengaruh - Kompas.com

65 Persen Saham Dikuasai Qatar, Bisnis Indosat Tidak Terpengaruh

Aprillia Ika
Kompas.com - 13/06/2017, 14:55 WIB
KOMPAS.com/APRILLIA IKA Alexander Rusli saat berbincang dengan wartawan di sela Buka Bersama Indosat, Senin (12/6/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Operator seluler PT Indosat Tbk (ISAT) atau Indosat Ooredoo mengaku tidak terdampak pada krisis diplomatik di Qatar. Seperti diketahui, sebanyak 65 persen saham Indosat dimiliki oleh Ooredoo, yang dulu bernama Qatar Telecom.

Padahal, pada 6 Juni 2017 lalu bursa saham Qatar merosot lebih dari 7 persen pasca pemutusan hubungan diplomatik oleh enam negara Timur Tengah terhadap Qatar atas tuduhan dukungan kepada aksi terorisme.

(Baca: Bursa Saham Qatar Anjlok Pasca-Pemutusan Hubungan Diplomatik 6 Negara)

Pelemahan indeks saham tersebut merupakan yang terburuk selama lebih dari 7 tahun.

Dampaknya, lembaga Pemeringkat Standard & Poor's menurunkan peringkat utang Qatar pada Rabu (7/6/2017), setelah mata uang Riyal jatuh ke level terendah dalam 11 tahun terakhir.

S&P menurunkan peringkat utang Qatar dari AA- menjadi AA dan menempatkan peringkat Qatar pada status CreditWatch dengan implikasi negatif.

(Baca: Buntut Krisis Diplomatik, S&P Turunkan Peringkat Utang Qatar)

Namun, Alexander Rusli, Presiden Direktur dan CEO Indosat Ooredoo mengaku tidak terlalu khawatir pada apa yang terjadi di negara asal induk usahanya tersebut. Menurut dia, krisis Qatar tidak berimbas pada bisnis Indosat.

“(Krisis Qatar) Tidak ada efeknya kok ke Indosat. Mereka memang salah satu pemegang saham mayoritas, tapi mereka di Timur Tengah dan kita di sini (Indonesia),” ujar Alex saat bincang dengan wartawan di sela Buka Bersama Indosat, Senin (12/6/2017).

Menurut dia, Indosat saat ini tidak tergantung pada suntikan dana Ooredoo karena menerbitkan obligasi untuk membiayai operasionalnya secara mandiri.

“Indosat sudah tidak pernah disuntik uang baru dari pemegang saham (Ooredoo). Ke depan harusnya sudah tidak ada, dan sejauh ini (krisis Qatar) memang tidak ada dampaknya ke Indosat,” imbuhnya.

Sekadar informasi, bisnis Ooredoo saat ini berkembang dari Aljazair hingga Myanmar. Ooredoo merupakan perusahaan yang sahamnya dikuasai Qatar Investment, milik pemerintah Qatar. 

Obligasi Indosat

Sebelumnya pada 27 April lalu, Indosat Ooredoo membuka penawaran umum obligasi berkelanjutan II dan sukuk ijarah berkelanjutan II.

Penawaran ini masih berada di tahap I. Penawaran keduanya menggunakan mata uang rupiah dengan total emisi sebanyak-banyaknya Rp 3 triliun.

Penerbitan obligasi dan sukuk ijarah bertujuan memenuhi kebutuhan pendanaan. Tujuan lainnya adalah memperbaiki struktur permodalan dan profil utang.

Seperti diketahui, Indosat saat ini memiliki porsi utang dalam mata uang dollar AS yang tinggi. Perseroan berhasil mengurangi porsi utang dalam mata uang dollar AS sebesar 54,7 persen di kuartal I 217.

Dengan demikian, utang dalam dollar Indosat Ooredoo turun dari 351,0 juta dollar AS (mewakili 21 persen dari total utang) pada kuartal I 2017, menjadi sebesar 158,9 juta dollar AS (mewakili 11 persen dari total utang).

Di kuartal I 2017, upaya mengurangi pengaruh fluktuasi mata uang terhadap laba/rugi bersih di perusahaan. Hal ini juga berpengaruh pada stabilitas beban bunga. Laba bersih positif berlanjut, yakni mencapai Rp 173,9 miliar pada kuartal I 2017.

Pada kuartal I 2017, Indosat Ooredoo mencatatkan pertumbuhan EBITDA sebesar 4,7persen, sehingga EBITDA perusahaan menjadi Rp 3,1 triliun. Di kuartal I 2016, EBITDA perusahaan mencapai Rp 3 triliun. Sedangkan marjin EBITDA di kuartal I 2017 sebesar 42,5 persen.

(Baca: Kuartal I, Indosat Ooredoo Kurangi Porsi Utang Mata Uang Asing)

Kompas TV Putus Hubungan Diplomatik, Harga Saham di Bursa Qatar Jatuh

PenulisAprillia Ika
EditorAprillia Ika
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM